Sabtu, 13 Maret 2010

Budaya Lapita dan Prasejarah Austronesia di Oseania

Oleh : Matthew Spriggs

Kebudayaan Lapita (1600 SM - 500 SM/1 M) merupakan catatan kepurbakalaan dari kolonisasi rumpun bahasa Austronesia yang pertama ke dalam Melanisia dan Polinesia. Keadaan sebelum Lapita di Melanisia Barat (dekat Oseania) telah dibicarakan, juga tentang ilmu purbakala pada kebudayaan Lapita itu sendiri dan persoalan korelasi dengan bahasa Oseanik dan para penjajah. Beberapa pengamatan yang berhubungan untuk pemahaman akan perpindahan Austronesia juga dihadirkan.

Pendahuluan
Budaya horison yang paling berkembang di Oseania adalah budaya Lapita, pada awalnya ditetapkan pada dasar dari tingkat kerumitan tembikarnya yang tinggi (lihat Green, 1990 untuk kata sejarah “tembikar” dalam studi Lapita). Budaya tersebut tersebar dari Manus (Kelautan) dan Selat Vitiaz (antara Pulau Papua dan Britania Baru) di Tonga bagian barat dan Samoa bagian timur (Peta 1). Di Pulau Papua sendiri pecahan dari sebuah belanga ditemukan di Aitape, di pesisir utara Propinsi Sepik Barat (Papua Nugini). Penanggalan budaya Lapita dimulai sekitar tahun 1600 SM sampai 500 SM dan pada masa sesudah masehi di wilayah yang berbeda, yang seiring waktunya telah kehilangan ciri khasnya (lihat Springs, 1990 untuk pembahasan dari distribusi dan urutan waktu budaya Lapita).

Penyebaran yang meluas dari budaya Lapita, diakui pertama kali pada akhir tahun 1960 dan 1970. Penyebaran ini terkait dengan penyebaran rumpun bahasa Austronesia (An) di dalam wilayah dan pada saat-saat tertentu dianggap sebagai penggambaran migrasi para penutur bahasa Lapita dari Pulau Asia Tenggara, melalui Melanisia dan keluar dari Lautan Pasisik (Bellwood 1978:255; Pawley dan Green 1973; Shutler dan Marck 1975). Pada tahun 1980, mungkin tidak dapat diacuhkan, kumpulan reaksi melawan persamaan yang sederhana ini, sedikitnya sepanjang Kepulauan Melanisia ikut terkait. Persamaan untuk Fiji dan Polinesia Barat, tidak meninggalkan kontroversi. ANU Lapita Proyek Tanah air dirumuskan pada 1983-84 secara spesifik untuk memeriksa kemungkinan dari perkembangan lokal budaya Lapita di busur Kepulauan Bismarck sampai Pulau Papua Barat dari akar pribumi (Allen 1984). Mungkin tidak dapat diacuhkan jumlah informasi tentang prasejarah Pulau Melanesia yang diperoleh dari proyek ini dan sejumlah proyek terkait yang mengikutinya telah memperburuk masalah tersebut dan bukan memperbaikinya (Allen dan Gosden 1991; Gosden et al. 1989). Dua pandangan yang sangat berbeda telah diperjuangkan dalam beberapa tahun terakhir.

Beberapa peneliti hampir seluruhnya mendukung pengembangan pribumi Lapita di Bismarcks (Allen dan White 1989; White, Allen dan Specht 1988), sementara yang lain melihatnya sebagai budaya intrusif yang besar tapi bukan eksklusif dengan penghubung utama lebih lanjut Pulau barat ke Asia Tenggara (Bellwood , buku ini; Green 1991a; Kirch 1988a; Spriggs 1991b, in press). Seperti biasa ada suku yang lebih hati-hati, atau mungkin hanya lebih penakut, pagar penjaga menunggu untuk melihat siapa yang menang.

Peta 1: Situs dan titik temu Lapita di Pasifik Barat Daya



Melihat argumen dari bahasa atau genetika, tidak relevan untuk menjadi pertimbangan apa pun dari kesatuan ketentuan kepurbakalaan. Sebuah budaya arkeologi, misalnya, pada satu tingkat, tentu saja mereka benar. Banyak kebingungan telah terjadi di Pasifik dengan mencampur terlalu dini pada tahap penyelidikan sebuah konsep dan istilah antara berbagai disiplin yang terlibat dalam penelitian daerah prasejarah. Secara metodologi, cara terbaik untuk melanjutkan konstruksi prasejarah Pasifik adalah tetap terpisah dari basis data yang berbeda arkeologi, linguistik, dan genetika, dan memisahkan argumen mereka untuk membangun prasejarah selama mungkin, atau setidaknya sampai kegembiraan menjadi terlalu banyak.

Ini adalah apa yang akan saya lakukan untuk Melanesia dan Polinesia Barat, dibangun dalam bagan prasejarah kepurbakalaan, sebelum membandingkannya dengan prasejarah linguistik yang ditulis pada bagian lain di buku ini oleh Pawley dan Ross dan oleh Dutton (lihat juga Ross 1988, 1989), dan prasejarah genetik yang diringkas oleh Bhatia, Easteal dan Kirk dan oleh Serjeantson dan Gao (lihat juga Hill dan Serjeantson, 1989). Dalam langkah akhir pembandingan prasejarah yang berbeda bahwa sudut pandang indigenist gagal karena ia menolak untuk terlibat dalam perbandingan tersebut. Terdapat implikasi yang jelas untuk prasejarah dalam penyebaran kelompok bahasa dan penanda genetik di Pasifik. Gagal untuk mengatasinya bagaikan membuang bayi ke air mandi (bdk. Anthony 1990).

Bagan Prasejarah Kepurbakalaan
Permukiman di wilayah Australia-Pulau Papua, lalu tergabung kedalam benua Sahul, terjadi sedikitnya 40,000 tahun yang lalu (White and O’Connell 1982), dan pada saat ini bukti penanggalan termoluminensi untuk pendudukan manusia pada 55,000 tahun yang lalu dari Australia utara (Roberts, Jones and Smith 1990). Pada 1980 bukti pertama diperoleh untuk pendudukan Pleistocene (sebelum 10,000 tahun yang lalu) di kepulauan barat Pulau Papua, di dalam wilayah Melanisia yang dikenal sebagai Near Oseania. Sebuah tanggal ditemukan dari situs di Britania Baru sekitar 11,400 tahun yang lalu (Specht, Lilley and Normu 1981). Pada tahun1986 ditemukan penanggalan sekitar 33,000 tahun yang lalu di Irlandia Baru (Allen et al. 1988; Allen, Gosden dan White 1989), dan pada 1988 datang bukti dari Buka yang terletak pada jaringan utara ujung Solomon untuk pendudukan pada 29,000 tahun yang lalu (Wickler and Spriggs 1988). Akhirnya pada tahun 1990 pendudukan Pleistocene ditetapkan untuk Manus dalam Kepulauan Angkatan Laut dengan penelitian yang dipimpin oleh Wal Ambrose, Spriggs dan Clayton Fredericksen.

Pendudukan awal dari Pulau Papua dan sisa dari Near Oseania (busur kepulauan Bismarck dan Solomon) adalah dengan berburu dan mengumpulkan jumlah penduduk, tapi kemungkinan dari tahun 7000 SM, lebih tepatnya lagi sekitar tahun 4000 SM sebuah perkembangan pribumi dari bidang pertanian terjadi di Pegunungan Pulau Papua, demikian pula di dataran rendah. Buktinya adalah dari pembuangan rawa-rawa di daerah Pegunungan, pembersihan hutan yang berarti dinyatakan dalam catatan tepung sari (Golson 1977, 1989) dan markofosil tanaman dari beberapa jenis tanaman dan kacang Pulau Papua di situs Dongan, di dalam Lembah Sepik Ramu pada tahun 4700 SM (Swadling, Araho dan Ivuyo 1991). Bukti yang sama tidak ditemukan di Bismarck dan Solomon, terlepas dari eksploitasi pohon kacang Canarium yang rupanya diperkenalkan dari daratan Pulau Papua (Yen 1985:320, 1990:262, 268) sebelum akhir masa Pleistocene. Jadi, adalah hal yang mungkin bahwa pusat pertanian berada di Pulau Papua, dengan pulau-pulau perbatasaan, mengejar lebih dari perburuan dan pengumpulan ekonomi dalam periode pra-Lapita. Masalah perbantahan dibicarakan secara mendetail di lain tempat (Spriggs 1993).

Sampai saat ini,bukti perkembangan pertanian pribumi di Pulau Papua terlihat duduk, setidaknya kepada saya, agak gelisah dengan pengenalan bangkai babi di Pegunungan Pulau Papua pada 4.000 SM dan kemungkinan pada 8000 SM. Babi tidak berasal dari Melanesia dan harus dibawa dari Pulau Asia Tenggara (lihat Groves, buku ini). Penanggalan langsung baru-baru ini dengan spektrometri masa akselerator dari bangkai babi diklaim berasal dari konteks awal sekarang meningkatkan kemungkinan bahwa babi hanya berada di Dataran Tinggi untuk jangka waktu yang lebih pendek (David Harris, pers.comm.), Meskipun klaim baru akan babi dalam konteks 4.000 SM baru saja dibuat untuk pantai utara New Guinea (Gorecki, Mabin dan Campbell 1991:120).

Rantai utama Solomon selatan dan timur bagaimanapun juga, di daerah yang dikenal sebagai Remote Oseania (lihat Bellwood Peta 1, buku ini), tidak ada bukti yang jelas dari pemukiman manusia lebih awal dari budaya Lapita, penanggalan di Vanuatu dan Kaledonia Baru sampai sekitar 1200 SM. Pada bagian Melanesia dan Polinesia Barat, tampaknya Lapita terlihat sebagai pendiri budaya (lihat Spriggs Green 1991b dan 1989b untuk diskusi).

Seperti yang disebutkan sebelumnya, awalnya Lapita didefinisikan berdasarkan tembikar nyag sangat khas, dihiasi oleh cetakan geligi (cap geligi). Dengan pengecualian pada tembikar Sepik-Ramu (Swadling, Araho dan Ivuyo 1991), itu adalah awal tradisi tembikar di Melanesia. Dekorasi-mirip-Lapita tidak ditemukan dalam kumpulan tembikar sebelumnya di Pulau Asia Tenggara (hal itu terjadi kemudian setelahnya- Spriggs 1989a: 607), tetapi berbagai bentuk kapal dan penggunaan slip merah dekorasi dibagi antara kedua daerah.

Sekarang ada tiga sub-gaya Lapita diakui (Anson 1983, 1986), yang memiliki arti geografis dan kronologis (Spriggs 1990b).

1. Jauh Barat, atau aku llebih suka memanggil "Dini Barat", Lapita terbatas pada Kepulauan Bismarck dan penanggalan sekitar 1600-1200 SM atau sedikit kemudian. Sub-gaya ini telah menghasilkan bentuk kapal paling kompleks dan motif dekoratif yang paling rumit, sering memakai cap geligi yang sangat halus.

2. Lapita Barat ditemukan setelah tahun 1200 SM di Bismarcks dan menunjukan awal dari tembikar Lapita di Solomon, Vanuatu dan Kaledonia Baru. Tembikar tersebut mempunyai dekorasi yang tidak rumit, beberapa bentuk bejana dan penggunaan cap yang lebih kasar. Sub-gaya berlangsung sampai kira-kira di masa sesudah masehi di beberapa daerah sementara di lain cap geligi sebagai teknik dekoratif telah berhenti oleh 500 SM. Sebuah contoh diberikan dalam Gambar 1.

3. Lapita Barat di temukan di Fiji dan Polinesia Barat pada sekitar tahun 1000 SM. Motip yang ada lebih sederhana dan terdapat beberapa bentuk bejana. Sebuah cap geligi kasar sering digunakan. Di Tonga sub-gaya mungkin terus digunakan sampai sekitar 2000 tahun yang lalu, sementara di Samoa tampaknya telah terhenti lebih awal sekitar 800 SM. Sub-gaya ini berhubungan paling erat dengan sekumpulan gaya Barat Lapita Malo di Vanuatu utara.

Kecenderungan di dalam tembikar Lapita adalah untuk penyederhanaan melewati waktu, dan kemudian gaya tersebut menyebar dari barat ke timur. Dari keseluruhan wilayah penyebaran bentukan dan dekorasi bejana menjadi semakin sederhana dari waktu ke waktu. Pada akhirnya bejana tersebut menjadi polos sepenuhnya atau dihias dengan ukiran dan/atau dengan pola gambar timbul. Teknik dekoratif terakhir ini hadir tetapi jarang di tembikar Lapita sebelumnya.

Lapita bukan hanya sekedar periuk. Ada keseluruhan "paket" materi budaya pokok dan keistimewaan khusus seperti tembikar yang tidak ditemukan dalam kumpulan budaya sebelumnya. Keberadaan perkumpulan khas ini sering diabaikan oleh orang-orang yang berpendapat bahwa Lapita dikembangkan di Melanesia dengan masukan eksternal yang minim. Bukti bahwa Lapita mewakili semacam keratakan dengan perkumpulan sebelumnyadi Melanesia adalah bukti dari pengamatan berikut:

1. Solomon selatan dan timur adalah budaya pendiri, mewakili pendudukan manusia pertama di Remote Oseania.

2. Dimanapun Lapita ditemukan, menandai kemunculan pertamanya di Kepulauan Melanisiadari ketiga hewan ternak Oseania - babi, anjing dan ayam, semua berasal dari Pulau Asia Tenggara, serta tikus Polinesia (Rattus exulans), lagi-lagi berasal dari Asia.

Gambar 1: Bejana tembikar ber -cap geligi dari Pulau Malo, Vanuatu. Gambar paling dibawah adalah versi yang disederhanakan dari susunan cap geligi pada gambar dibawah ini.



3. Terdapat peralatan Kapak batu Lapita yang khas , sebagai perubahan budaya Lapita dan sebagian berasal dari bentuk kampak Pulau Asia Tenggara (Green 1991a).

4. Terdapat tipe ornamen kerang Lapita yang khas(Kirch 1988b), beberapa di antaranya juga berada di kumpulan Kepulauan Asia Tenggara Neolitik.

5. Perluasan utama di dalam batas penyebaran Talasea (Britania Baru) dan bebatuan Pulau Lou (Kelautan) terdapat bersama Lapita. Bebatuan Pulau Lou tidak ditemukan di luar kelopmpok Kelautan dalam masa pre-Lapita. Akan tetapi ditemukan di situs Lapita di sepanjang Bismarcks, Solomons dan di Vanuatu. Bebatuan Talase membagi pre-Lapita ke bagian barat daratan Pulau Papua sejauh Lembah Sepik Ramu, dan kearah Irlandia Baru bagian selatan dan timur, ke sebuah pulau diantara Irlandia Baru dan Solomon Utara (Spriggs 1991a). Pada masa Lapita, penyebarannya mencakup ke Sabah di Borneo Barat(Bellwood and Koon 1989) dan bagian timur Fiji (Best 1987), yang lebarnya sekitar 6500 km

6. Lapita memiliki pola pemukiman yang khusus untuk desa yang besar, yaitu penempatan perumahan diatas danau atau di pulau lepas pantai yang kecil, dan pasti selalu berada pada satu atau dua kilometer dari tepi laut. Situs Lapita umumnya tidak kembali menempati lokasi yang sebelumnya digunakan kecuali dalam bebatuan. Pola pendudukan menunjukkan sikap defensif atau menghindari situasi di daratan dimana malaria mungkin telah tersebar luas.

7. Ada bukti di sekitar situs Lapita untuk pembersihan hutan luas dan lebih tinggi dari tingkat erosi sebelumnya, diusulkan dari dasar pertanian terhadap perekonomian (Gosden et al. 1989:573)

8. Lapita juga menunjukan pergerakan keluar dari Lautan Pasifik dari berbagai tanaman yang dikembang biakan, baik dari Asia Tenggara atau Pulau Papua. Fosil makro tanaman ini ditemukan di banyak situs Lapita, tapi belum ditemukan di Pulau Melanesia dalam konteks arkeologi sebelumnya (Gosden et al. 1989:573-574).

Pertanyaan tentang asal-usul tanaman pertanian Lapita belum terpecahkan. Kebudayaan di Kepulauan Asia Tenggara Neolitik setidaknya mengawali penggunaan beras namun tidak dipindahkan ke Melanesia. Yen (1982, 1985, 1990) telah menantang asumsi sebelumnya bahwa kompleks tanaman dibawa ke Pasifik oleh budaya Lapita juga dari Asia atau asal Asia Tenggara. Nenek moyang dari tanaman ini sekarang dapat dilihat sebagai asal Papua Nugini, sejalan dengan bukti-bukti yang disebutkan sebelumnya untuk pusat awal pemeliharaan tanaman di daerah ini.

Tiga pertanyaan diajukan saat ini. Seberapa jauh pulau-pulau di daratan Pulau Papua bagian barat melakukan perpanjangan proses domestikasi pra-Lapita? Kedua, seberapa jauh proses domestikasi itu sendiri tersebar pada masa pre-Lapita? Ketiga, dapatkah beberapa tanaman yang dimaksud dikembang biakan secara independen di wilayah Asia Tenggara dan di Pulau Papua? Sebagai daerah langsung dari Pulau Papua barat, dan memang setengah bagian barat New Guinea itu sendiri, masih sedikit dieksplorasi kepurbakalaannya, tidak ada jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini yang dapat dirumuskan. Sejauh bahwa tanaman kompleks Lapita mungkin telah dibawa dari Pulau Papua, bukannya Pulau Asia Tenggara, terdapat wilayah yang luas di mana pemindahan hasil pertanian dapat terjadi - dari timur Indonesia dan di sepanjang pantai utara Pulau Papua ke Bismarcks. Kurangnya bukti sejauh ini untuk tanaman ini dalam konteks pra-Lapita di Bismarcks tidak memberikan alasan untuk menunjukkan keunggulan daerah tersebut dalam setiap pemindahan. Mungkin telah terjadi sebelumnya dan jauh ke barat.

Apakah yang budaya Lapita wakilkan di berbagai daerah di mana itu terjadi? Dalam Remote Oseania termasuk Polinesia, budaya Lapita mewakili awal kolonisasi kelompok-kelompok manusia, dilengkapi dengan ekonomi pertanian. Di Oseania Dekat (yang Bismarcks dan Solomon) budaya Lapita mewakili kemunculan pertama dari hewan domestik, berbagai bentuk-bentuk artefak baru termasuk keramik, pergeseran pola pemukiman, perubahan dramatis dalam jaringan pertukaran obsidian dan bukti yang jelas pertama untuk basis pertanian ke ekonomi.

Dikarenakan kurangnya situs pre-Lapita, sulit untuk menaksir kelanjutan kebudayaan pre-Lapita di Near Oseania. Dimana kelanjutan disini sangat jelas terlihat. Eksploitasi kacang Canarium meninggalkan bagian yang penting di bidang ekonomi. Juga terdapat kelanjutan dalam beberapa tipe artefak: Tridacna (remis) kapak dari kerang, gelang dari kerang Trochus, manik manik kerang sederhana dan mungkin satu potong mata kail kerang sederhana (Spriggs 1991b). Diskontinuitas, bagaimanapun juga terlihat lebih besar, memberikan banyak tipe artefak yang baru dalam inventaris Lapita yang telah disebutkan sebelumnya. Dalam wilayah Talase di Britania Baru, perbandingan dihambat oleh kondisi pemeliharaan seperti materil organik (termasuk kerang) tidak ikut diawetkan. Pra-Lapita dan periode Lapita teknologi obsidian tersebut, bagaimanapun, sangat berbeda dengan industri pisau terperinsi sebelumnya tidak berlanjut ke tingkat Lapita (Torrence, Specht dan Fullagar 1990). Selain daerah Talasea, ada beberapa pra-situs Lapita terbuka dan kebanyakan pernah dihuni oleh para “rockshelters” sekitar 6000/4000 SM dan Lapita atau segera setelah periode Lapita.

Di pulau New Guinea itu sendiri, Lapita tidak mewakili apa pun selain dari pecahan sebuah periuk, nampaknya merupakan gaya tembikar Lapita pada masa akhir Lapita. Ada yang sebanding tetapi agak kemudian menjadi fenomena,namun, dalam penyebaran kepurbakalaan sesaat gaya tembikar red-slipped Papua ditemukan di sepanjang pantai selatan Papua pada sekitar tahun 200 (Irwin 1980, 1991). Penyebaran ini dikaitkan lagi dengan pola pemukiman yang khas, gerakan jarak jauh obsidian (kali ini dari Pulau Fergusson sumber-sumber di Propinsi Teluk Milne, PNG) dan materi lainnya yang pada akhirnya kebudayaan material ini diturunkan dari budaya Lapita ke Bismarcks. Tradisi tembikar ini merupakan yang paling awal sepanjang pantai selatan pulau Papua.. Sedikit kemudian kembali setelah 500 AD tembikar muncul di sepanjang pantai utara dan di pulau-pulau lepas pantai dari Provinsi Madang, terkait lagi dengan kumpulan tembikar Bismarcks (Lilley 1988). Seperti yang telah disebutkan status dan usia dari Sepik-Ramu gaya tembikar adalah belum jelas, tetapi mereka tentu ukanlah gaya Lapita.

Saya berpendapat bahwa penanggalan tembikar di Pulau Melanesia dalam kaitannya dengan Asia Tenggara, penyebaran yang pesat dari budaya Lapita, sifat alami dari materi budaya pokok yang baru, hubungan Asia Tenggara untuk hewan yang diternakan dan bentukan bejana dan tembikar slip merah, dan pola pemukiman yang berbeda diperdebatkan untuk budaya Lapita mewakili migrasi ke Bismarcks dari daerah ke barat di Pulau Asia Tenggara. Budaya Lapita, meskipun mengganggu, tidak terisolasi dari budaya yang telah ada dari daerah dan dalam kebudayaan materi pokok yang dibawa dan melanjutkan eksploitasi pada sumber-sumber obsidian utama. Tampaknya terdapat jeda sekitar 400 atau lebih tahun di Bismarcks, waktu yang cukup untuk interaksi yang signifikan dengan penduduk setempat, sebelum budaya menyebar melalui Solomon dan keluar ke Remote Oseania pada sekitar 1200-1000 SM.

Ketika sistem desain Lapita menghilang di Pulau Melanesia dan Fiji antara sekitar 500 SM dan AD 1, gaya tembikar yang berbeda diturunkan dari cap bukan geligi "karya domestik" dari Lapita muncul dari Manus di Fiji. Obsidian Vanuatu dan tembikar muncul di Fiji pada masa ini (Best 1984, 1987), bukti dari kontak yang diperbaharui ke arah barat. Perubahan dalam gaya tembikar mungkin mewakili pergerakan populasi lebih lanjut atau pergerakan alternatif dari kelompok dalam interaksi sebelumnya Lapita di Melanesia seperti yang telah saya katakan sebelumnya (Spriggs 1984; lihat juga di bawah).

Kepurbakalaan Mikronesia kurang begitu dipahami (lihat Craib 1983 untuk ringkasan). Kepulauan Mariana tampaknya telah terlebih dahulu tinggal sekitar 1200-1000 SM (Bonhomme dan Craib 1987) dan terdapat kesamaan yang sangat spesifik dengan dengan tembikar Kepulauan Asia Tenggara dari periode umum yang sama. Sisanya Mikronesia sejauh ini hanya menghasilkan serangkaian untuk 2000 tahun terakhir. Tembikar polos dan beralur lingkaran dari Mikronesia Timur mungkin saja diturunkan dari akhir Lapita (Athena 1980).

Perbandingan dengan Prasejarah Linguistik: Bahasa Lapita?
Rincian pemikiran terkini tentang prasejarah linguistik di Oseania disajikan di tempat lain dalam buku ini, di mana referensi rincinya harus dicari. Jika kita membandingkan kedua prasejarah disini akan terdapat benturan, meskipun keragaman interpretasi para ahli bahasa harus diakui. Ross (1988, 1989) menempatkan Oseanik Proto-tanah air di area umum Semenanjung Willaumez (daerah Talasea), di pantai utara Britania Baru (bdk. Grace 1961:364), yang seperti telah kita lihat merupakan pusat penting untuk distribusi obsidian dalam masa Lapita. Distribusi bahasa Austronesia Oseanik dan distribusi Lapita dan budaya penggantinya juga bertepatan. Ross melihat pergerakan awal dari bahasa Austronesia ke Manus, pusat distribusi obsidian lainnya di periode Lapita, dan gerakan keluar lainnya melalui Solomon ke Vanuatu dan Kaledonia Baru, dan akhirnya ke Fiji dan Polinesia. Ini penyebaran cabang Kelautan ke dalam dan luar Solomon cocok dengan distribusi dari Barat dan sub-gaya Lapita Timur. Bahasa Pasifik Tengah (Fiji, Rotuman dan Polinesia) memiliki hubungan terdekat dengan Vanuatu utara dan sub-gaya Lapita Timur, yang mencakup wilayah yang sama, memiliki paling dekat hubungannya dengan tembikar dari Malo di utara Vanuatu (Anson 1983, 1986) .

Dalam perpecahan Polinesia dari Polynesia Inti ke Tongic dan kelompok bahasa Polinesia Nuklir cocok persis dengan pembagian antara Tonga dan Samoa dalam kebudayaan pokok selama periode Lapita. Hampir segera setelah awal pemukiman di sekitar 1000 SM tembikar cap geligi digantikan oleh tembikar polos di Samoa, sementara di Tonga penggunaan beberapa cap geligi terus berlanjut sampai zaman sesudah masehi (Kirch, Hunt dan Tyler 1989; Poulsen 1987). Ketika bukti dari pemukiman lebih lanjut ke Pasifik terjadi pada sekitar 200 SM atau kemudian di Marquesas dikaitkan dengan tembikar polos umumnya sama dengan yang dari Polinesia Barat dan Fiji (Kirch 1986). Semua bahasa Polinesia Timur berasal dari Nuklir dan bukan cabang Tongic Polinesia (lihat Clark 1979 untuk pembahasan ringkas Polinesia).

Korelasi yang penyebaran Lapita yang jelas dengan penyebaran bahasa Austronesia Oseanik menunjukkan bahwa bahasa Oseanik Inti terpisah sekitar 1200 SM dengan gerakan budaya Lapita luar Bismarcks. Linguistik berubah setelah menjadi sangat pesat. Pasifik Tengah Inti telah mengembangkan beberapa fitur khas di sekitar 1000 SM dan Polinesia Inti bisa dikembangkan segera setelah itu, mungkin sudah mulai menyimpang ke dalam apa yang menjadi Nuklir Tongic dan kelompok-kelompok Polinesia segera setelah 800 SM.

Bahasa Mariana dan Belau (sebelumnya Palau) dan kemungkinanYap di Mikronesia Barat adalah bahasa Austronesia tapi bukan Oseanik, menjadi jenis Malayo-Polinesia Barat (lihat Tryon, buku ini). Bahasa Mikronesia lainnya dikelompokkan dalam subkelompok Oseanik termasuk Mikronesia Nuklir. Walaupun berbagai argumen pengelompokan telah diajukan untuk menghubungkan Mikronesia Nuklir dengan subkelompok lainnya didalam Oseanik, tidak ada kesepakatan umum untuk hubungan eksternal langsung mereka (Jackson 1986). Kepurbakalaan belum menunjukkan titik yang lebih spesifik mengenai penyebaran di Pulau Melanesia. Barang tembikar yang umumnya polos atau beraluran tepi yang ditemukan di Mikronesia kembali ke sekitar 2000 tahun yang lalu dapat disesuaikan dalam berbagai bidang dari Melanesia Pulau Manus untuk Vanuatu pada periode waktu yang sama

Situasi di Bismarcks dan Kepulauan Solomon barat laut t sudah rumit dari sananya menurut Ross (1988) dengan penyebaran berikutnya ke bahasa Oseanik Barat dari kelompok Meso-Melanesia dari Britania Baru, yang mungkin menggantikan bahasa Austronesia kemungkinan Solomonik Tenggara, tipe di Bougainville dan mungkin juga di Irlandia Baru. Sungguh menggoda untuk menghubungkan penyebaran bahasa hipotesis ini ke penggantian keramik Lapita yang dikenali dengan ukiran dan gaya gambar timbul terapan yang terdapat dari Bismarcks di Fiji. Sementara pengaruh linguistik diperdebatkan oleh Ross bahwa telah berhenti di ujung selatan Santa Ysabel di Solomon Barat, pada yang disebut Hackman Tryon-line, tanda kepurbakalaan yang diusulkan dari proses ini berlanjut lebih jauh ke selatan, berakhir di Fiji. Jika ada gerakan sekunder dari populasi Bismarcks di selatan dan timur, itu adalah gerakan dari wilayah umum yang sama seperti aslinya dengan penyebaran di Lapita dan mungkin belum diwakili oleh kebudayaan pokok yang berbeda selain dari gaya tembikar yang baru. Perlu dicatat bahwa 'gagasan Ross dari dua tahap penyebaran bahasa Austronesia di daerah Irlandia Baru-Solomon meyakinkan ahli bahasa lain yang bekerja di wilayah tersebut(Andrew Pawley, pers.comm.).

Kedua cabang lainnya dari rumpun bahasa Austronesia Oseanik Barat, Kelompok Ujung Papua dan Kelompok Pulau Papua Utara (ross 1988), juga mempunyai hubungan yang erat dengan distribusi fenomena kepurbakalaan. Distribusi dari barang-barang red-slipped Papua dan budaya pokok lainnya hampir sama persis dengan distribusi kelompok bahasa Ujung Papua. Pusat pembuatan tembikar di Mailu sepanjang pantai Papua Selatan yang sekarang bukan merupakan penutur bahasa Austronesia, tapi ini jelas merupakan pergantian yang baru (Dutton 1982). Secara genetik populasi Mailu dikelompokkan dengan populasi penutur bahasa Austronesia di Papua Pesisir Selatan (Kirk 1989:100-101). Walaupun jauh lebih sedikit dipelajari, penyebaran penggunaan keramik di sepanjang pesisir Utara Pulau Papua, dan juga di Lembah Markham, sesuai dengan distribusi bahasa Austronesia kelompokPulau Papua Utara Hubungan antara distribusi arkeologi dan linguistik menunjukkan bahwa pergerakan dari kelompok penutur bahasa Ujung Papua di sepanjang pantai Papua berlangsung cepat sekitar 1800 tahun yang lalu dan kedalaman waktu untuk penyebaran keluar dari daerah Bismarcks Nugini Utara bahasa Cluster selama 2500 tahun terakhir.

Salah satu ciri dari kebanyakan bahasa Oseanik Barat adalah bahwa mereka telah mengalami perubahan linguistik sebagai akibat kontak dengan bahasa bukan-Austronesia, awalnya di wilayah Britania Baru, dan kemudian menyebar ke Pulau Papua dan mungkin disepanjang jalur tapak bahasa Austronesia di Bismarcks dan Solomons utara. Bahasa-bahasa ini akan menjadi yang bahasa Austronesia pertama yang dipakai setidaknya di timur pulau Papua, yang sebelum 500 SM adalah sepenuhnya berbahasa bukan-Austronesia. Meskipun asosiasi tembikar bergaya relif ukir/timbul berasal dari Lapita, kemungkinan mereka belajar dari tradisi budaya bukan-Austronesia dari kelompok-kelompok tetangga. Dalam pengertian ini kita dapat melihat tradisi Lapita Austronesia yang mengganggu menjadi semakin "Melanesianized" melalui kontak yang disebabkan oleh perubahan dan inovasi untuk menghasilkan berbagai gaya budaya lokal yang ditemukan di daerah tersebut pada masa lalu.

Sebuah pergerakan dari penutur bahasa Austronesia ke daratan Pulau Papua dalam 2500 tahun yang terakhir mungkin telah ditandai dengan pengenalan hewan babi, begitu penting dalam catatan etnografis budaya terutama dari Dataran Tinggi. Patut dicatat bahwa babi adalah sebuah masalah di mana arkeologi dan prasejarah linguistik tidak cocok pada awalnya. Telah diketahui beberapa lama bahwa kata babi adalah kata pinjaman bahasa Austronesia pada kebanyakan bahasa-bahasa bukan-AustronesiaPulau Papua (Blust 1976). Bagaimana kenyataan ini akan ditegakan dengan bukti untuk babi di Pulau Papua pada 6.000 atau bahkan 10.000 tahun yang lalu? Kemajuan dalam teknik penanggalan kepurbakalaan yang disebutkan sebelumnya menunjukkan bahwa babi keberadaannya terlambat di New Guinea, cukup terlambat untuk dibawa oleh penutur bahasa Austronesia.

Penduduk Lapita? Bukti Genetik
Demikian halnya dengan bukti-bukti linguistik, kajian genetik ditempatkan di tempat lain dalam buku ini. Untuk kebanyakan dari sistem genetik yang baru-baru ini ditemukan, cakupan contoh keberadaannya turun naik dibandingkan dengan yang ada di kepurbakalaan dan linguistik. Misalnya, belum ada banyak pekerjaan di Bismarcks, daerah kritis untuk perbandingan dengan gambaran purbakala dan linguistik. Banyak dari data genetik dikumpulkan untuk keperluan medis terapan daripada penelitian sejarah dan ini juga harus diingat. Yang dikatakan, prasejarah genetik yang ditetapkan sejauh ini tampaknya sejalan dengan prasejarah yang berasal dari dari dua disiplin yang lain.

Jika kita mulai dengan Polinesia dan bekerja mundur, pola ini lebih jelas. Pendudukan awal dari Polinesia oleh budaya Lapita dan kurangnya bukti untuk setiap sub-kelompok bahasa-bahasa Polynesia di sana yang menyarankan Polinesia, sebuah kelompok yang sejenis secara genetis, adalah keturunan langsung dari pembawa budaya Lapita. Tempat akhir di Pulau Asia Tenggara untuk "Pre-Polinesia" sekarang tampaknya pasti, dengan beberapa bukti genetik dengan populasi campuran di Pulau Melanesia utara, seperti yang diringkas oleh Serjeantson dan Hill:

Kurangnya penanda[genetik] pesisir Pulau Papua di Polinesia, seperti frekuensi tinggi-α 4,2 penghapusan thalassaemia, varian NG albumin, B13.Cw4 HLA-haplotype, dan B alel dari golongan darah ABO, semua berpendapat bahwa pra-Polinesia bergerak dengan cepat melalui Melanesia. Namun, kehadiran frekuensi yang substansial dari Melanesia globin α-haplotypes IIIA dan IVa di semua Polinesia menunjukkan bahwa di beberapa titik ada yang signifikan antar pembiakan dengan Melanesia. Kehadiran-α 3,7 III tetapi bukan α-α 4,2 penghapusan thalassaemia menunjukkan bahwa kontak ini mungkin berpusat di bagian utara pulau Melanesia dan bukan di Pulau Papua (1989:287-288).

Tentu saja tidak semua pembawa budaya Lapita pindah ke Polinesia.Gen dari " seseorang yang lebih suka tinggal di rumah." dapat ditemukan di pesisir dan kelompok pulau-pulau Melanesia yang secara genetik merupakan keturunan baik dari populasi pra-Lapita di daerah dan dari populasi Asia Tenggara pengganggu yang juga memunculkan orang Polinesia. Bukti-bukti terbaru mengindikasikan bahwa Fiji telah mengalami percampuran dengan Pulau Melanesia sejak pendudukan kelompok Lapita yang pertama, dengan demikian mengembalikan dan sebagian mendiskreditkan pandangan sejarah budaya Fiji (Serjeantson dan Hill 1989:288-289). Penduduk Fiji asli pasti lebih Polynesia dalam penampilan.. Ini mungkin juga berlaku pada pemukim awal Vanuatu dan Kaledonia Baru. Bukti genetika yang baru juga melawan terhadap hubungan langsung apapun antara Polinesia dan Mikronesia. Populasi Mikronesia beragam namun secara umum jelas merupakan populasi Pulau Asia Tenggara dengan masukan genetik dari Melanesia dalam berbagai derajat (Serjeantson dan Hill 1989:290-291). Populasi Polinesia tidak mungkin berasal dari Mikronesia, sebagai mana Howells (1973) pernah percaya.

Kemungkinan ada suatu saat di Bismarcks ketika ada satu orang yang menggunakan tembikar Lapita, berbeda secara genetika, linguistik dan budaya dari tetangga mereka. Tetapi kesatuan dan kekhasan ini pasti tidak berlangsung lama. Penduduk yang menggunakan tembikar Lapita yang tersebar ke Polinesia dan Pulau Melanesia kemudian mempunyai sejarah genetik dan linguistik yang berbeda. Akhir budaya Lapita di kedua bidang ini juga mempunyai banyak arti yang berbeda. Di Pulau Melanesia transformasi yang cepat dalam pokok dan aspek lain dari kebudayaan terjadi, bahasa Austronesia sebelumnya di bagian Bismarcks dan Solomon Utara digantikan oleh jenis bahasa Austronesia Oseanik barat, dan mungkin ada fase migrasi lain melalui Pulau Melanesia dari populasi daerah Bismarcks yang kemudian membanjiri "pra-Polynesia" genotipe.Di Polinesia sepertinya terjadi lagi perubahan bertahap untuk memproduksi budaya daerah yang tercatat akhir-akhir ini, bahasa konservatif Austronesia dan bentukan seni mereka masih jelas dikenali sebagai turunan Lapita. Tipe fisik mereka yang sama dibandingkan dengan populasi yang lebih terdiferensiasi di Pulau Melanesia menjadi saksi perkembangan ini telah terjadi pada perbandingan isolasi.

Struktur dari Perpindahan Austronesia di Oseania
Anthony (1990) mendesak bahwa migrasi prasejarah dianggap sebagai proses struktural, penelitian yang dapat didekati melalui prinsip-prinsip umum yang berasal dari penelitian baru-baru ini mengenai migrasi secara demografi dan geografi. Mungkin patut untuk memeriksa beberapa dalil prinsip-prinsip ini dengan bukti-bukti Lapita. Anthony mencatat bahwa ciri umum dari migrasi jarak jauh adalah lompatan, jarak yang jauh yang dilintasi dan daerah-daerah besar yang dilewati, "melalui agen maju 'pandu' yang mengumpulkan informasi mengenai kondisi sosial dan potensi sumber daya dan menyampaikannya kembali ke potensi migran "(1990:902). Dia menunjukkan bahwa kepurbakalaan ini harus dikenali oleh pemasukan skala kecil sebelumnya sebelum migrasi skala besar, dan mencatat secara signifikan bahwa tanda arkeologi dari lompatan, "seharusnya mirip 'pulau' pemukiman di lokasi yang diinginkan atau menarik, dipisahkan oleh permukaan yang signifikan yang belum ditempati, merupakan wilayah yang kurang diminati "(1990:903).

Tentu saja ini adalah pola permukiman Lapita yang tepat. "Pandu" juga dapat menjelaskan kejanggalan kumpulan Lapita seperti pendudukan rockshelter yang singkat di Nissan, di ujung utara kepulauan Solomon, dari fase Halika, sejalan dengan masa Lapita awal berlanjut ke utara dan barat dan secara stratigrafi di bawah kumpulan Lapita klasik di salah satu situs penggalian (Spriggs 1991a). Pendudukan rockshelter Lapita di Lakeba, Fiji Timur, ditafsirkan oleh Best (1984) sebagai perwakilan sebuah "strandlooper" fase Lapita sebelum pembentukan sepenuhnya ekonomi pertanian, juga akan menyesuaikan pola tersebut.

Ciri lainnya dari migrasi jarak jauh dibahas oleh Anthony adalah kemiripannya dengan sebuah aliran, pengembara melanjutkan kesepanjang rute yang terdefinisi dengan baik menuju daerah tujuan tertentu, dan sering kali berasal dari titik asal yang sangat terbatas. Tanda kepurbakalaan adalah penyebaran jenis artefak yang ditetapkan secara regional dari daerah asal yang terbatas untuk tujuan tertentu. Pola distribusi obsidian di Pasifik barat tentu saja dapat ditafsirkan kedalam kerangka kerja ini (lihat Green's (1987:246) diskusi tentang memelihara "hubungan" dengan tanah air dengan terus mengimpor obsidian dari Bismarcks ketika pilihan lokal tersedia). Anthony lebih lanjut mencatat bahwa aliran migrasi terus berlanjut dalam arah tertentu meskipun keadaan cukup berubah dari orang-orang yang mendorong gerakan awal:

Pertalian keluarga, kepercayaab dan penurunan dari faktor penghambat akan mengundang arus sekunder yang memiliki orientasi dan susunan yang berbeda dari kelompok pendatang pertama. Kronologis semacam pergeseran komposisi kelompok dan organisasi mungkin memiliki efek kepurbakalaan (1990:904).

Perbedaan yang terjadi pada akhir Lapita membentuk sebuah contoh dari arus sekunder. Arus migrasi, menurut catatan Anthony, mendorong terciptanya “keluarga-apex” yang mungkin menetapkan status diferensiasi yang lebih permanen sebagai komunitas dewasa. Sifat alami hirarkis yang disarankan masyarakat Lapita (lihat Kirch 1988b untuk diskusi) bisa juga berkaitan dengan proses tersebut.

Ciri ketiga dari migrasi adalah migrasi kembali, sebuah arus balik kembali kembali ke 'tempat asal, terutama ketika kesempatan berada pada titik asal dan tujuan. Beberapa contoh dari "perdagangan" jarak jauh bisa diwakilkan dengan barang-barang yang dibawa oleh migran yang kembali. Dalam hal ini ada baiknya mengingat obsidian Talasea di Sabah mempunyai kemiripan dengan hiasan tembikar Lapita dengan kumpulan tembikar lainnya di berbagai bagian pulau Asia Tenggara yang di tanggalkan beberapa ratus tahun kemudian daripada yang paling awal di Pulau Lapita Melanesia (lihat di atas).

Ciri keempat adalah frekuensi migrasi, pengembara cenderung bersama kelompok-kelompok yang memiliki tradisi migrasi. Terutama dalam kelompok usia yang lebih muda dari suatu populasi, migrasi meningkatkan kemungkinan bahwa migrasi selanjutnya akan terjadi. Anthony (1990:905) menunjukkan bahwa kecenderungan menyebarkan diri ini sebagian dapat menjelaskan aktivitas migrasi yang tiba-tiba yang menjadi ciri beberapa bagian-bagian dari catatan arkeologi. Kecepatan penyebaran Lapita dari Bismarcks ke Samoa hanya dalam beberapa ratus tahun tampaknya menjadi contoh klasik dalam pola ini.

Anthony menyebutkan sebagai pola akhir, yaitu migrasi penduduk, cenderung laki-laki dalam tahap-tahap awal baru-baru ini darimigrasi didokumentasikan. Beberapa "hambatan" yang terdeteksi oleh penelitian DNA mitokondria, misalnya dalam permukiman Polinesia Timur, mungkin berguna jika dikaji dengan pikiran ini. Contoh cebih lanjut dari dinamika populasi periode Lapita di sepanjang garis dimulai oleh McArthur, Saunders dan Tweedie (1976) dan Black (1978) jelas diperlukan.

Kesimpulan
Peter Bellwood (buku ini) telah membahas alasan yang memungkinkan untuk ekspansi bahasa Austronesia ke Pasifik, meskipun Anthony (1990:898) menunjukkan, penyebab migrasi seringkali sangat kompleks dan dalam banyak kasus prasejarah penyebabnya kurang lebih tidak dapat lagi diidentifikasi secara jelas. Keberhasilan awal para migran 'dalam membangun pemukiman di Bismarcks dan Solomon dan mungkin jmungkin disebabkan pergerakan geografis diberikan oleh ekonomi pertanian penuh yang bergerak ke daerah pemburu berkumpul. Keberadaan dari ekonomi pertanian yang sudah berada pada tempatnya di daratan Pulau Papua mungkin menjelaskan mengapa permukiman penduduk Austronesia tertunda selama lebih dari seribu tahun setelah pendudukan Bismarcks (Bellwood 1984). Adalah salah, untuk melihat pendatang baru segera memenuhi Bismarcks dan Solomon. Angka awal pasti rendah, permukiman kecil ke pulau-pulau besar dan bahkan sebelum pemasukan ke Polinesia beberapa perekrutan terbatas dari penduduk lokal berbahasa bukan-Austronesia pasti terjadi untuk menjelaskan tanda-tanda genetik tertentu yang ditemukan di populasi Polinesia.

Penyebaran pertanian di sepanjang batas linguistik Austronesia-bukan Austronesia pasti terjadi pada suatu waktu, karena semua populasi Bismarcks dan Solomon adalah pertanian pada masa ini,apa pun bahasa yang mereka pakai. Seiring waktu ada kecenderungan dalam seluruh kelompok-kelompok untuk beralih dari bahasa bukan-Austronesia ke bahasa Austronesia di wilayah Manus dan Irlandia Baru. Di Bougainville mayoritas penduduk yang tidak pernah mengadopsi bahasa Austronesia, yang meniru pola daratan di Pulau Papua terjadi di sekitar pantai (Spriggs 1992). Penelitian kepurbakalaan Austronesia dan pertanian "frontier" di wilayah ini baru saja mulai tapi akan menghasilkan prasejarah yang lebih kompleks dari yang dapat dengan garis pengetahuan kita saat ini.

Meskipun bab ini dan lainnya dalam buku ini tidak dapat disangkal telah memberikan pusat Austronesia pandangan wilayah, semua kelompok Austronesia pada saat ini, baik di Melanesia atau Polinesia, juga berbagi warisan yang berasal dari asal Melanesia bukan-Austronesia, entah itu dalam pangan pertanian yang mereka olah, aspek-aspek budaya pokok dan seni, penanda genetik tertentu, atau dalam aspek-aspek struktur dan leksikon dalam bahasa mereka. Ini tidak boleh dilupakan karena (dengan permintaan maaf kepada Rupert Brooke) selalu terdapat sebuah sudut dari bidang Austronesia yang selamanya adalan bukan-Austronesia.

Referensi
Allen, J.
1984 In search of the Lapita homeland. Journal of Pacific History 19:186-201.
Allen, J. and C. Gosden (eds)
1991 Report of the Lapita homeland project. Occasional Papers in Prehistory No. 20. Canberra: Department of Prehistory, Research School of Pacific Studies, The Australian National University.
Allen, J., C. Gosden, R. Jones and J.P. White
1988 Pleistocene dates for human occupation of New Ireland, northern Melanesia. Nature 331:707-709.
Allen, J., C. Gosden and J.P. White
1989 Human Pleistocene adaptations in the tropical island Pacific: recent evidence from New Ireland, a greater Australian outlier. Antiquity 63:548-561.
Allen, J. and J.P. White
1989 The Lapita homeland: some new data and an interpretation. Journal of the Polynesian Society 98(2):129-146.
Anson, D.
1983 Lapita pottery of the Bismarck Archipelago and its affinities. PhD thesis, University of Sydney.
1986 Lapita pottery of the Bismarck Archipelago and its affinities. Archaeology in Oceania 21:157-165.
Anthony, D.W.
1990 Migration in archaeology: the baby and the bathwater. American Anthropologist 92:895-914.
Athens, J.S.
1980 Pottery from Nan Madol, Ponape, Eastern Caroline Islands. Journal of the Polynesian Society 89:95-99.
Bellwood, P.S.
1978 Man’s conquest of the Pacific. London: Collins.
1984 The great Pacific migration. In Yearbook of science and the future for 1984, pp.80-93. Encyclopaedia Britannica.
Bellwood, P. and P. Koon
1989 ‘Lapita colonists leave boats unburned!’ The question of Lapita links with Island Southeast Asia. Antiquity 63:613-622.
Best, S.
1984 Lakeba: the prehistory of a Fijian Island. PhD thesis, University of Auckland. Ann Arbor: University Microfilms.
1987 Long distance obsidian travel and possible implications for the settlement of Fiji. Archaeology in Oceania 22:31-32.
Black, S.
1978 Polynesian Outliers: a study in the survival of small populations. In I. Hodder (ed.) Simulation studies in archaeology, pp.63-76. Cambridge: Cambridge University Press.
Blust, R.A.
1976 Austronesian culture history: some linguistic inferences and their relations to the archaeological record. World Archaeology 8:19-43.
Bonhomme, T. and J. Craib
1987 Radiocarbon dates from Unai Bapot, Saipan: implications for the prehistory of the Mariana Islands. Journal of the Polynesian Society 96:95-106.
Clark, R.
1979 Language. In J.D. Jennings (ed.) The prehistory of Polynesia, pp.249-270. Cambridge, Mass.: Harvard University Press.
Craib, J.
1983 Micronesian prehistory: an archaeological overview. Science 219:922-927.
Dutton, T.
1982 Borrowing in Austronesian and Non-Austronesian languages of coastal South-East Mainland Papua New Guinea. In A. Halim, L. Carrington and S.A. Wurm (eds) Papers from the third international conference on Austronesian linguistics, vol.1: Currents in Oceanic, pp.109-177. Pacific Linguistics Series C No. 74. Canberra: Department of Linguistics, Research School of Pacific Studies, The Australian National University.
Golson, J.
1977 No room at the top: agricultural intensification in the New Guinea Highlands. In J. Allen, J. Golson and R. Jones (eds) Sunda and Sahul: Prehistoric studies in Southeast Asia, Melanesia and Australia, pp.601-638. London: Academic Press.
1989 The origins and development of New Guinea agriculture. In D.R. Harris and G.C. Hillman (eds) Foraging and farming: the evolution of plant exploitation, pp.678-687. London: Unwin Hyman.
Gorecki, P., M. Mabin and J. Campbell
1991 Archaeology and geomorphology of the Vanimo coast, Papua New Guinea. Archaeology in Oceania 26(3):119-122.
Gosden, C., J. Allen, W. Ambrose, D. Anson, J. Golson, R. Green, P. Kirch, I. Lilley, J. Specht and M. Spriggs
1989 Lapita sites of the Bismarck Archipelago. Antiquity 63:561-586.
Grace, G.
1961 Austronesian linguistics and culture history. American Anthropologist 53:359-368.
Green, R.C.
1979 Early Lapita art from Polynesia and Island Melanesia: continuities in ceramic, barkcloth and tattoo decorations. In S.M. Mead (ed.) Exploring the visual art of Oceania, pp.13-31. Honolulu: University of Hawaii Press.
1987 Obsidian results from the Lapita sites of the Reef/Santa Cruz Islands. In W. Ambrose and J. Mummery (eds) Archaeometry: further Australasian studies, pp.239-249. Canberra: Department of Prehistory, Research School of Pacific Studies, The Australian National University.
1990 Lapita design analysis. The Mead system and its use: a potted history. In M. Spriggs (ed.) Lapita design, form and composition: Proceedings of the Lapita design workshop, Canberra, December 1988, pp.33-52. Occasional Papers in Prehistory No. 19. Canberra: Department of Prehistory, Research School of Pacific Studies, The Australian National University.
1991a The Lapita cultural complex: current evidence and proposed models. Bulletin of the Indo-Pacific Prehistory Association 11:295-305.
1991b Near and remote Oceania: disestablishing ‘Melanesia’ in culture history. In A.K. Pawley (ed.) Man and a half: Essays in Pacific anthropology and ethnobiology in Honour of Ralph Bulmer, pp.491-502. Auckland: The Polynesian Society.
Hill, A.V.S. and S.W. Serjeantson (eds)
1989 The colonization of the Pacific: a genetic trail. Oxford: Clarendon Press.
Howells, W.
1973 The Pacific Islanders. London: Weidenfeld and Nicolson.
Irwin, G.J.
1980 The prehistory of Oceania: colonization and cultural change. In A. Sherratt (ed.) The Cambridge encyclopedia of archaeology, pp.324-332. Cambridge: Cambridge University Press.
1991 Themes in the prehistory of Coastal Papua and the Massim. In A.K. Pawley (ed.) Man and a half: essays in Pacific anthropology and ethnobiology in Honour of Ralph Bulmer, pp.503-510. Auckland: The Polynesian Society.
Jackson, F.H.
1986 On determining the external relationships of the Micronesian languages. In P. Geraghty, L. Carrington and S.A. Wurm (eds) FOCAL II: Papers from the fourth international conference on Austronesian linguistics, pp.201-238. Pacific Linguistics Series C No. 94. Canberra: Department of Linguistics, Research School of Pacific Studies, The Australian National University.
Kirch, P.V.
1986 Rethinking East Polynesian prehistory. Journal of the Polynesian Society 95(1):9-40.
1988a The Talepakemalai Lapita site and Oceanic prehistory. National Geographic Research 4:328-342.
1988b Long-distance exchange and island colonization: the Lapita case. Norwegian Archaeological Review 21(2):103-117.
Kirch, P.V., T.L. Hunt and J. Tyler
1989 A radiocarbon sequence from the Toaga Site, Ofu Island, American Samoa. Radiocarbon 31(1):7-13.
Kirk, R.L.
1989 Population genetic studies in the Pacific: red cell antigen, serum protein, and enzyme systems. In A.V.S. Hill and S.W. Serjeantson (eds) The colonization of the Pacific: a genetic trail, pp.60-119. Oxford: Clarendon Press.
Lilley, I.
1988 Prehistoric exchange across the Vitiaz Strait, Papua New Guinea. Current Anthropology 29(3):513-516.
Lynch, J.
1981 Melanesian diversity and Polynesian homogeneity: the other side of the coin. Oceanic Linguistics 20(2):95-129.
McArthur, N., I.W. Saunders and R.L. Tweedie
1976 Small population isolates: a micro-simulation study. Journal of the Polynesian Society 85(3):307-326.
Pawley, A.
1981 Melanesian diversity and Polynesian homogeneity: a unified explanation for language. In J. Hollyman and A. Pawley (eds) Studies in Pacific languages and cultures in Honour of Bruce Biggs, pp.269-309. Auckland: Linguistic Society of New Zealand.
Pawley, A. and R. Green
1973 Dating the dispersal of the Oceanic languages. Oceanic Linguistics 12:1-67.
Poulsen, J.
1987 Early Tongan prehistory, 2 vols. Terra Australis No.12. Canberra: Department of Prehistory, Research School of Pacific Studies, The Australian National University.
Roberts, R.G., R. Jones and M.A. Smith
1990 Thermoluminescence dating of a 50,000 year old human occupation site in northern Australia. Nature 345:153-156.
Ross, M.
1988 Proto-Oceanic and the Austronesian languages of Western Melanesia. Pacific Linguistics Series C No. 98. Canberra: Department of Linguistics, Research School of Pacific Studies, The Australian National University.
1989 Early Oceanic linguistic prehistory. Journal of Pacific History 24:135-149.
Serjeantson, S.W. and A.V.S. Hill
1989 The colonization of the Pacific: the genetic evidence. In A.V.S. Hill and S.W. Serjeantson (eds) The colonization of the Pacific: a genetic trail, pp.286-294. Oxford: Clarendon Press.
Shutler, R. and J.C. Marck
1975 On the dispersal of the Austronesian horticulturalists. Archaeology and Physical Anthropology in Oceania 10:81-113.
Specht, J., I. Lilley and J. Normu
1981 Radiocarbon dates from West New Britain, Papua New Guinea. Australian Archaeology 12:13-15.
Spriggs, M.
1984 The Lapita cultural complex: origins, distribution, contemporaries and successors. Journal of Pacific History 19(3-4):202-223.
1989a The dating of the Island Southeast Asian Neolithic: an attempt at chronometric hygiene and linguistic correlation. Antiquity 63:587-613.
1990a Dating Lapita: another view. In M. Spriggs (ed.) Lapita design, form and composition: Proceedings of the Lapita design workshop, Canberra, December 1988, pp.6-27. Occasional Papers in Prehistory No. 19. Canberra: Department of Prehistory, Research School of Pacific Studies, The Australian National University.
Spriggs, M. (ed.)
1989b The Solomon Islands as bridge and barrier in the settlement of the Pacific. In W.S. Ayres (ed.) Southeast Asia and Pacific archaeology. Pullman: Washington State University Press.
1990b Lapita design, form and composition: Proceedings of the Lapita design workshop, Canberra, December 1988. Occasional Papers in Prehistory No. 19, Canberra: Department of Prehistory, Research School of Pacific Studies, The Australian National University.
1991a Nissan: the island in the middle. In J. Allen and C. Gosden (eds) Report of the Lapita homeland project, pp.222-243. Occasional Papers in Prehistory No. 20. Canberra: Department of Prehistory, Research School of Pacific Studies, The Australian National University.
1991b Lapita origins, distribution, contemporaries and successors revisited. Bulletin of the Indo-Pacific Prehistory Association 11:306-312.
1992 Archaeological and linguistic prehistory in the North Solomons. In T. Dutton, M. Ross and D. Tryon (eds) The language game: Papers in memory of Donald C. Laycock. Pacific Linguistics Series C No. 110, pp.417-426. Canberra: Department of Linguistics, Research School of Pacific Studies, The Australian National University.
1993 Island Melanesia, the last 10,000 years. In M. Spriggs et al. (eds) A community of cultures, pp.187-205. Occasional Papers in Prehistory No. 21. Canberra: Department of Prehistory, Research School of Pacific Studies, The Australian National University.
Swadling, P., N. Araho and B. Ivuyo
1991 Settlements associated with the inland Sepik-Ramu sea. Bulletin of the Indo-Pacific Prehistory Association 11:92-112.
Swadling, P., B.H. Schäublin, P. Gorecki and F. Tiesler
1988 The Sepik-Ramu: an introduction. Port Moresby: National Museum.
Terrell, J.
1986 Prehistory in the Pacific Islands. Cambridge: Cambridge University Press.
Torrence, R., J. Specht and R. Fullagar
1990 Pompeiis in the Pacific. Australian Natural History 23(6):456-463.
White, J.P., J. Allen and J. Specht
1988 Peopling the Pacific: the Lapita homeland project. Australian Natural History 22(9):410-416.
White, J.P. and J.F. O’Connell
1982 A prehistory of Australia, New Guinea and Sahul. Sydney: Academic Press.
Wickler, S. and M. Spriggs
1988 Pleistocene human occupation of the Solomon Islands, Melanesia. Antiquity 62:703-706.
Yen, D.E.
1982 The history of cultivated plants. In R.J. May and H. Nelson (eds) Melanesia: beyond diversity, Vol. 1, pp.281-295. Canberra: Research School of Pacific Studies, The Australian National University.
1985 Wild plants and domestication in Pacific Islands. In V.N. Misra and P.S. Bellwood (eds) Recent advances in Indo-Pacific prehistory, pp.315-326. Delhi: Oxford University Press and IBH.
1990 Environment, agriculture and the colonisation of the Pacific. In D.E. Yen and J.M.J. Mummery (eds) Pacific production systems, pp.258-277. Occasional Papers in Prehistory No. 18. Canberra: Department of Prehistory, Research School of Pacific Studies, The Australian National University.

Sumber : http://www.wacananusantara.org
/99/584/budaya-lapita-dan-prasejarah-austronesia-di-oseania

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar